Sabtu, 01 Januari 2011

Tahun Baru

Malam tahun baru aku sekeluarga jalan-jalan seputar kota, tapi bukan menjelang pukul 12 malam, melainkan pukul 8 malam! Sengaja kami berangkat lebih awal karena jam segitu jalanan belum macet. Walau begitu hanya 15 menit berselang jalanan mulai padat merayap. Kamipun terjebak ditengah-tengah kemacetan. Aku sudah wanti-wanti sama anak-anak kita mutar aja sekali trus langsung pulang tidak pake acara nunggu pergantian tahun,kalo mau tiup trompet tiup aja sekarang kenceng-kenceng...hi...hi..seperti sudah perkiraanku selama bermacet ria, si kaka ketiduran, Icha tantrumnya kumat, moodnya langsung berubah dari nyanyi-nyanyi sorak-sorak, tiup-tiup terompet jadi...whuaaaa...mau pulaaang. Untung akhirnya kita lepas juga dari jerat si macet dan kembali ke rumah dengan selamat.

Disepanjang bermacet ria, aku menemukan pemandangan unik, ibu-ibu boncengan naik motor sambil bawa anaknya bayi yang masih oek-oek, terlihat dari selimut yang menutupi kepala dan badan si bayi. Si Ibu menenteng terompet juga. Ini yang mau taon baruan anaknya apa ibu bapaknya sih? Anakku aja yang sudah bukan dikatakan bayi lagi bete duluan sebelum jam berdentang 12 kali apalagi bayi mungil itu yaa...apa ngga masuk angin, apa ngga nangis dengar petasan ama terompet! Buntut-buntutnya ntar habis taon baruan sakit yang repot siapa coba? Bapak Ibunyakan? Kalo aku dulu bawa-bawa anakku yang masih bayi taon baruan kayak begini...bakalan diamuk ama mama dan mertuaku kale...he...he...

Pemandangan unik lainnya, anak kecil sekitar 10-12 tahunan bawa motor boncengin adiknya yang masih kecil-kecil tiga orang lagi, ngebut lagi! Kok Bisa...kok bisa orang tuanya biarin begitu saja yaa! bahaya bagi dirinya dan adik-adiknya sendiri juga bahaya bagi orang lain. Ada pula yang naik pick up dan bak belakangnya penuh anak kecil seumuran Rizky joget-joget sambil duduk-duduk dan senderan seenaknya dan ibu-ibu dan anak bayinya ikut juga, hebat yaa...ngga takut jatuh gitu.

Tahun baru juga identik dengan petasan dan kembang api. Aku miris dan bergidik banget liat bapak-bapak dengan bangganya sambil tertawa-tawa liat anaknya yang masih balita megang mercon gede...sementara anak-anak bau kencur lainnya berkerumun bersorak-sorai, kalo ngga kejadian sih tidak apa-apa, pernahkan ada cerita merconnya kena anak-anak yang menonton atau anak kecil tangannya nyaris putus gara-gara mercon? Ibu-ibu lain lagi saking asyiknya masak bersama atau BBQan sambil ngerumpi dan nonton TV lengah si batita yang masih merayap ketumpahan minyak, kuah, atau megang panggangan yang masih panas...bukannya keceriaan tahun baru yang didapat melainkan penderitaan. Menikmati tahun baru itu suatu yang lumrah dan itu hak siapa saja yang ingin merayakannya bersama keluarga dan anak-anak dan orang-orang yang kita cintai tapi ngga maksa dan tak berlebih-lebihan tentunya dan selalu mengindahkan keamanan dan kenyamanan bersama biar semua senang dan bahagia. Selamat Tahun Baru semua.

7 komentar:

  1. hmmm ya aku sering melihat ibu-ibu atau ortu yang SAMA SEKALI tidak memikirkan resiko perbuatannya. Miris

    EM

    BalasHapus
  2. Selamat Tahun baru.. meamng dimana-mana tahun baru sekrang penuh kembang api..

    BalasHapus
  3. ya mba
    chika juga ampe berharap hujan aja
    biar petasan gx memekakkan telinga >.<
    hrusnya akhir tahun diisi dengan muhasabahh

    BalasHapus
  4. Selamat tahun baru juga mbak :)

    BalasHapus
  5. Gw mah taun baru ga kemana2 Mba, di rumah ajah. Lagian gw & Abang merasa nothing spesial lah dengan taun baru ampe kudu dirayain macem2 begituh

    BalasHapus

Terima kasih buat teman-teman yang sudah berkomentar