Rabu, 19 Oktober 2011

CEREWET TAPI LUCU

"Emak-emak cerewet ya, apa-apa dikomentarin,apa-apa dilarang! kuatir berlebihan, lebay cape deh!" gitu kan kita dulu kalo mama mulai blah...blah...blah...Kadang kita ngomongnya cuma....A...dia udah ABCDE...apalagi sampe ABC....udah sampe Z kali. Kayaknya ngga cuma mama aja deh...Bu guru, tante-tante...pokoknya wanita 30 up itu nama belakangnya nambah CEREWET. Aku slalu bilang hiiii....aku ngga mau jadi emak-emak cerewet, secara aku kan pendiam, kalem, dan berkepribadian #Uhuk! kselek. Ternyata saudara-saudara...proses ini terjadi natural dan tanpa dimulai dari mimpi segala (emangnya latah)...aku yang tak banyak bicara mulai terasah kemampuan bicaranya semenjak anak-anakku tumbuh besar dan jadi anak-anak yang pinter dan aktif...semakin aktif anak-anakku semakin aktif juga lidahku bercuap-cuap dan semakin lancar jaya saja. Oh tidak! akhirnya dengan sepenuh hati aku sadar menyetujui ucapan mamaku puluhan tahun yang lalu, "Dicerewetin aja masih suka belok-belok nikung-nikung, apalagi tidak nabrak kali! Jleb! Mom, you've known me so well! and I am with you 100%. Akhirnya dengan walau berat hati aku ingin berkata jujur, nama belakangku sekarang nambah CEREWET :D

Kalian sering tidak liat Ibu-ibu di TV itu suka joget-joget, latah, aneh, cekakakak-cekikikik kayak ngga ada beban. Oalah ternyata itu salah satu cara terampuh pelampiasan stress di dunia yang semakin tidak berpihak dengan ibu-ibu kebanyakan ini (entahlah ibu-ibu sosialita yang tak pernah terbebani sembako naik, uang sekolah naik, BBM naik, susu naik), eh Ya Allah liat saja, ibu-ibu di pasar, di kantor pasti ruame penuh gelak tawa, ataupun dilingkungan sekitar rumah ,sebagai wanita yang sejak kecil dan dari tampang terlihat serius dan memang serius, semakin tua kulihat banyak orang kehilangan sense of humornya mungkin karena persaingan, tekanan hidup, beban tanggung jawab, wajah mereka jadi kaku, gampang tersinggung, cepat naik darah, apalagi dilingkungan tempat kerja. Melihat kecenderungan ini aku mulai-mulai terpengaruh dengan emak-emak "happy", mengingat aku tidak sanggup membuang uang untuk beli krim antiaging yg manjur atau berobat ke Singapur, aku memutuskan untuk bergabung ke klub Ibu-ibu bahagia ini. Aku mulai "standup" komedi dilingkungan kerjaku di saat break, dan aku takjub, joke-jokeku yang kupikir sudah basi dan garing mendapat sambutan meriah dari teman-temanku Apakah karena sense of humor mereka yang tinggi atau memang aku sudah layak masuk Srimulat? Entahlah! Ibu-ibu plis deh, semakin tua, semakin stress, semakin lucu! Asal jangan mentertawakan orang lain dan tertawa sendiri ya Jeung :)

Tu kan cerewet tapi lucu kombinasi yang aneh, tapi kayaknya aku tidak sendiri.

14 komentar:

  1. hi hi hi, sebuah komunitas baru tampaknya
    ada benarnya juga sebuah candaan ringan bisa melepas hormon ketegangan yang ada.

    Ya sudah nikmati hari bersama mereka, yang penting pulang kerja bisa fresh.

    Salam

    BalasHapus
  2. Hehehe, gw daftar yah Mba. Ada biaya pendaftaran untuk bikin kartu keanggotaan ato free?? :-)

    Btw maap Mba Mif gw baru maen lagi dimari setelah vakum 2 bulan. Gile punya buntut 2 heboh amith yaaa. Bagi2 pengalaman dunks ngatasin ke-jelesan si Kaka terhadap adiknhya. Mana sekarang Zahia apa2 maunya sama Bunda. Dulu seh addict banget ke Ayahnya

    Anak2 sehat kan Mba? Gimana sekolahnya?

    Kiss kiss dari Double Zee yaaaa

    BalasHapus
  3. Wah aku dah keduluan mba Misfah nih, br aja aku mau nulis di blogku klo skr aku dah jd ibu2 cerewet. Gimana klo kita bikin geng ibu2 cerewet hehehehe ^__^

    BalasHapus
  4. @BundaEri, ayuk...he..he...
    @BundaZahia, Alhamdulilah anak-anak sehat, moga Zahia dan si dede juga sehat ya, nanti aku tulis di blog juga deh di blog ttg itu, bisa merasakan kerempongan emak2 yg punya anak dua :D tapi makin rame yaaa...

    BalasHapus
  5. Hahaha... cerewet sptnya stempel utk ibu2 ya...

    BalasHapus
  6. Aku juga harus ngaku kalau aku adalah ibu yg cerewet mbak... hehehe. Untung aja ada blog yg bisa menyalurkan segala uneg2ku :)

    BalasHapus
  7. Wah, curahan hati nih Mbak, hehe

    Oh ya,, info lomba yang di blog saya itu boleh di copas kok =)

    BalasHapus
  8. lha yg belum 30 ke atas aja udah mulai bawel nih. hehehe...tapi itu bener lho. tanteku, mamaku juga sudah lebih cerewet dibandingkan dulu

    BalasHapus
  9. hahaa emang mba kalo chika lagi duduk di teras
    itu ibu2 emang suka pada nongkrong
    omongannya bisa bikin chika nangis sakit perut sambil ketawa :))

    BalasHapus
  10. Klo ga ada Emak-emak, dunia ini ga rame :P

    BalasHapus
  11. Ya Allah semoga besok kalau aku sudah punya anak, jangan jadikan aku Emak-emak cerewet, biarlah yang cerewet Emak-emak blogger lainnya aja hihi..

    BalasHapus
  12. ....lebih baik cerewet tapi lucu ketimbang banyak omong, cerewet, ribut, suka ngecampurin urusan orang lain, gak lucu pula. *marah*

    BalasHapus

Terima kasih buat teman-teman yang sudah berkomentar