Kamis, 10 Februari 2011

One Kiss From My baby


Rabu kamis adalah hari paling berat bagiku. Apalagi pagi hari, what crazy mornings. Sepagi-paginya aku bangun, sebaik-baiknya rencana tetap saja aku kelabakan. seperti gasing trus berputar disetiap ruang rumahku, waktu tak pernah menunggu. Masuk jam pertama...masuk jam pertama....alarm dikepalaku memanggil-manggil kencang. Terlambat, siap-siap dicemberuti, siap-siap kena sindir, Ouch!!! Aku ngga boleh menyerah, aku ngga boleh kalah. Beberapa suap nasi mengisi perutku itupun aku tidak tahu rasanya, kadang diselingi membalik telur dadar di wajan, Ya ampun...Baju dinas bapak mana? Mulai memporak-porandakan lemari, dapat! Botol minuman kakak harus diisi, perlengkapan adik ditempat penitipannya, susunya? air panasnya? Setelah itu apa, membagi-bagi uang, buat transport, belanja hari ini, ojek dan jajan buat kakak, dan buat si mbak yg jaga sikecil. Mandi secepat kilat, dandan sret...sret...srot! jilbab miring sedikit, what a heck! Siap berangkat....peluh beleleran diwajahku, bajuku yang sudah disetrika kumal lagi, tiba-tiba sebuah tangan mungil memelukku dan sebuah kecupan mendarat dipipiku, kecupan lembut penuh sayang, "Mama Icha cantik." suara balitanya bergema dikepalaku, segala keruwetan menguap entah kemana, satu kecupan dari bidadari kecilku made my crazy morning faded away.

18 komentar:

  1. aaaa potonya sweet banget mbaaak *,*

    BalasHapus
  2. pasti adem banget dapat ciuman ^^

    BalasHapus
  3. Kecupan dari bidarari mungil telah membalikkan keadaan ya mbak..?

    BalasHapus
  4. Salam kenal.....wow senangnya lihat fotomu dg putri tercinta.... aku boleh follow ya dan follow balik ya......

    BalasHapus
  5. apa ya istilahnya kejadian yang kayak ini??
    tapi pasti rasanya semua beban hilang ya mbak. :-)

    BalasHapus
  6. wiiii.. jadi ngebayangin betapa hecticnya kalau pagi harii.. hihihihi... :)

    BalasHapus
  7. anak mbak umur berapa sih? u,u lucu banget keliatannya.

    BalasHapus
  8. Terkadang dukungan dari keluarga memang sangat dibutuhkan yah mbak :)

    BalasHapus
  9. Sibuk bgt ya mba..hohoho...rame bgt pasti pagi2..jd ingat suka ngerepotin ibu d rumah jg

    salam..

    saya follow ya..

    BalasHapus
  10. wiiiiiiw jagi kebayang saya kecil dulu....

    salam kenal mbak.... ^_^

    BalasHapus
  11. nulisbuku nerbitin kumpulan cerpen juga kok bunda :) kalo emang mau nanti ata bantuin jadi editornya, gratis untuk bunda :D hihi. semangat ya bun.

    BalasHapus
  12. Duh Ata, jadi terharu ma kasih banyak yaa...itu keinginanku sejak dulu loh...

    BalasHapus
  13. kalo gitu bunda hubungin ata aja ke email bisa. langsung dikirim, nanti pasti ata kerjain. mungkin cuma butuh beberapa jam udah dalam format buku ;) ayo bun, wujudkan mimpi mumpung ada kesempatan ☺

    BalasHapus
  14. ayooo mbak pake nyusut air mata ngga? Anak-anak bisa menjadi obat yang paling ampuh ya...senangnya membaca cerita ini...

    Oh ya maaf ya aku baru bisa tulis komentar. Selalu mau tulis tapi tidak bisa. Rupanya diblock oleh firewallku sendiri hihihi

    Selamat berakhir pekan ya mbak
    EM

    BalasHapus
  15. sudah dibalas ya emailnya ☺

    BalasHapus
  16. Ahhh sedih pula saya bacanya.... memang di saat-2 badan dan hati ini lelah, hanya perhatian spontan yang bisa menguapkan semua itu dalam sekejap... :)
    Selamat bekerja ya mbak... bersabarlah...

    BalasHapus
  17. Cantik sekali putrinya ya mbak..
    fotonya buagussss bener lho
    oh ya, perasaan blognya mbak dulu kan wordpress ya?

    BalasHapus
  18. ngeliat potonya langsung berasa 'nyeeeessss' begituh :-)

    Emang yah Mba, dalam keadaan hectic macam apapun, kao tiba2 dikasih ciuman, pelukan, ato remasan tangan dari orang2 terkasih (baca: anak, suami) pasti rasanya langsung adem ayem

    BalasHapus

Terima kasih buat teman-teman yang sudah berkomentar